Frederick Chopin – Komposer Musik Klasik di Jaman Romantik

Frederick Chopin lahir pada 1 Maret 1810 di Polandia, dan meninggal di 17 Oktober 1849 di Perancis di usia yang sangat muda yaitu 39 tahun. Chopin adalah salah satu composer yang sangat terkenal di jaman Romantik.

Ayah Chopin, Nicholas, seorang emigran Prancis di Polandia, dipekerjakan sebagai tutor bagi berbagai keluarga aristokrat. Ketika Frédéric Chopin berusia delapan bulan, Nicholas menjadi guru bahasa Prancis di perpustakaan Warsawa. Chopin sendiri menghadiri lyceum ( seperti SMA) dari tahun 1823 hingga 1826.

Semua keluarga Chopin memiliki kecenderungan artistik, dan bahkan saat masih bayi, Chopin selalu aneh ketika mendengarkan ibu atau saudara perempuan tertua bermain piano. Pada usia enam dia sudah mencoba mereproduksi apa yang dia dengar atau membuat lagu baru. Tahun berikutnya ia memulai pelajaran piano dengan Wojciech Zywny yang berusia 61 tahun, seorang musisi serba bisa. Instruksi sederhana dari Zywny dalam bermain piano segera ditinggalkan oleh Chopin, yang menemukan sendiri pendekatan orijinal terhadap piano.

Frederick Chopin dapat dikatakan salah satu komposer jenius pada jaman musik Romantik

Chopin diundang pada usia dini untuk bermain di soirées (resepsi atau pesta di malam hari), dan pada usia delapan ia membuat penampilan publik pertamanya di sebuah konser amal. Tiga tahun kemudian ia tampil di hadapan tsar (ucapan raja) Rusia Alexander I, yang berada di Warsawa yang pada waktu itu bersamaan membuka Parlemen baru.

Frederick Chopin - Komposer musik klasik di jaman Romantik
Frederick Chopin – 1810-1849

Pada usia tujuh Chopin menulis Polonaise di G Minor.  Polonaise lain yang juga dia tulis adalah: mazurka, ekossa, dan rondo. Ketika ia berusia 16 tahun, keluarganya mendaftarkannya di Konservatorium Musik Warsawa. Sekolah ini diketuai oleh komposer Polandia, yaitu Joseph Elsner, dan  Chopin mempelajari teori music serta composing.

First movement, “Allegro maestoso,” of Frédéric Chopin’s Piano Concerto No. 1 in E Minor, Opus 11; from a 1954 recording featuring pianist Claudio Arrau and the Cologne Radio Symphony Orchestra conducted by Otto Klemperer.

Tidak ada guru yang lebih baik yang dapat ditemukan, Elsner (guru chopin di music composition), menyadari bahwa imajinasi individu Chopin harus dibiarkan berkembang. Bahkan sebelum dia berada belajar dibawah Elsner, Chopin telah menunjukkan minat pada musik rakyat di pedesaan Polandia dan  kemudian memberikan warna nasional pada karyanya. Di konservatori ia menjalani pengajaran yang solid dalam harmoni dan komposisi; dalam bermain piano, dan ia diizinkan untuk mengembangkan tingkat individualitas yang tinggi.

Terlepas dari kehidupan musik Warsawa yang meriah, Chopin sangat membutuhkan pengalaman musik yang lebih luas, sehingga orang tuanya membiayai untuk mengirimnya ke Wina. Setelah ekspedisi pendahuluan ke Berlin pada tahun 1828, Chopin mengunjungi Wina dan melakukan debut penampilannya di sana pada tahun 1829. Konser kedua mengkonfirmasi kesuksesannya, dan saat kembali ke rumah ia mempersiapkan diri untuk pencapaian lebih lanjut di luar negeri dengan menulis Piano Concerto No. 2 dalam F Minor (1829) dan Piano Concerto No. 1 dalam E Minor (1830), serta karya-karya lain untuk piano dan orkestra yang dirancang untuk mengeksploitasi gaya piano aslinya yang cemerlang. études pertamanya juga ditulis pada saat ini (1829-1832) untuk memungkinkannya dan orang lain untuk menguasai kesulitan teknis dalam gaya bermain piano barunya.

Excerpt from Fantaisie-Impromptu (1835) for piano, by Frédéric Chopin.

Pada bulan Maret dan Oktober 1830 ia mempresentasikan karya-karya barunya kepada publik Warsawa dan kemudian meninggalkan Polandia dengan niat mengunjungi Jerman dan Italia untuk studi lebih lanjut. Dia tidak pergi lebih jauh dari Wina ketika berita  tentang pemberontakan Polandia melawan pemerintahan Rusia; karena Peristiwa ini, dia memutuskan untuk pergi ke Paris.

Segera setelah kedatangannya di tempat yang pada waktu itu merupakan pusat budaya Eropa dan di tengah-tengah jaman Romantic, Chopin menyadari bahwa ia telah menemukan lingkungan di mana kejeniusannya dapat berkembang. Dia dengan cepat menjalin hubungan dengan banyak emigran Polandia dan dengan generasi komposer yang lebih muda, termasuk Franz Liszt dan Hector Berlioz dan, dan secara singkat  dengan Vincenzo Bellini dan Felix Mendelssohn.

Chopin menghasilkan banyak karya musiknya, seperti Fantaisie di F Minor (terdiri 1840–41), Barcarolle (1845–46), Polonaise-Fantaisie (1845) –46), balada di A-flat major (1840). di negara ini, ia menemukan kedamaian dan menikmati pencarian diri pada  kesempurnaan. Dia  sangat ingin mengembangkan ide-idenya , dan dia bahkan mengirim karyanya ke Paris. Kosakata harmonisnya pada periode ini juga tumbuh jauh lebih berani, meskipun tidak pernah dengan mengorbankan keindahan sensual. Dia menghargai kualitas itu sepanjang hidup sebanyak dia membenci judul deskriptif atau petunjuk apa pun dari program yang mendasarinya.”

Sebagai seorang pianis, Chopin unik dalam memperoleh reputasi tingkat tertinggi berdasarkan penampilan di publik —  lebih dari 30 event dalam perjalanan hidupnya. Pendekatannya yang orijinal dan sensitif terhadap piano, memungkinkannya untuk mengeksploitasi semua sumber daya piano pada zamannya. Dia tidak ada habisnya dalam menemukan karya bagian baru yang penuh warna dan dengan tingkat teknis yang tinggi. Inovasi-inovasinya dalam hal baru, seperti penggunaan pedal, dan aplikasi Teknik di piano membentuk tonggak sejarah, dan karya-karyanya menetapkan standar untuk instrumen yang diakui tak tertandingi.

Karya-karya Chopin untuk piano solo mencakup sekitar 61 mazurka, 16 polonais, 26 prelude, 27 études, 21 nocturnes, 20 waltz, 3 sonata, 4 balada, 4 scherzos, 4 impromptu, dan banyak hasil individu—seperti Barcarolle, Opus 60 (1846) Fantasia, Opus 49 (1841) dan Berceuse, Opus 57 (1845) serta 17 lagu Polandia.